Perjalanan ke gerbang mimpi dari Sisilah Al-jabal

/ Sunday, March 30, 2008 /
Aku
berdiri di bucu lembah mimpi
dan terjun ke alam dunia
ke Sisilah Al-jabal yang pernah melegakan
hijau, wangi dan indah

aku diiringi ribut daun mati
beratapkan langit merah
dan debu-debu hanyir

dengan misi mencari dan menyelamat
menyelongkar beribu-ribu jasad sri kandi
yang hilang,
yang pernah wujud,
yang tidak wujud

ada yang sembunyi di balik pokok
ada yang sembunyi di balik awan
ada yang sembunyi di balik pelangi
ada yang sembunyi di balik lumpur

ada yang mengintai di balik lumpur, bagai saratan malaki
hanya satu yang keinginan untuk hidupnya tinggi

dia bisikkan
"selamatkan aku jika aku perlu diselamatkan"
walau jasadnya itu kesat dan bergerigi,
namun dari sejengkal bulan
sudah dapat aku hidu wangian jiwanya.

harum bagaikan pantai

dan aku katakan
"kalaulah boleh aku beli dakapanmu,

pasti aku akan membelinya
walaupun aku terpaksa menabung
sepanjang hayatku"

"aku yang miskin ini
tak mampu berbelanja
jika itu yang perlu aku buat,
nantikan aku di akhir hayat ku
hingga aku berjaya
warnakan pelangi kosong di lembah Sisilah Al-jabal itu"

minda mendacing-dacing.
deru angin mengiringi bunyi sunyi.
Sisilah Al-jabal kelihatan suram tanpa cahaya


muncul satu jasad di balik batuan kering
katanya "Sisilah Al-jabal ini bukan lagi macam pernah kau singgah sebelum ini"
sang saudagar mimpi,
kita bertemu kembali.

rupanya kian usang,
tapi ilmu dan pengalamannya
masih halus indah terukir diwajahnya.

"omar, aku perlu bantuanmu
berikan aku mimpi yang murah, indah dan bagus
kerana aku hanya punya sekeping syiling.
syiling yang aku kait dari langit tempohari"

"anak muda,simpan sajalah syiling itu.
aku mengerti kamu mahu bermimpi,untuk asyik
untuk lari dari bumi hina dan celaka ini.
aku hanya perlu segenggam ilmu darimu
untuk di tukarkan dengan mimpi yang paling indah kepunyaanku"
kata omar.

"tapi omar,ilmu ini aku curi dari bangsawan"

"ilmu tak akan hilang jika dicuri
ilmu tak akan kurang jika dipinjamkan
ilmu tak akan habis jika diberi,
cuma akan lesap jika tak diamalkan"
tegas si tua yang mempunyai segunung himpunan mimpi itu.

akhir, aku menamatkan transaksi
pertukaran suka sama suka
dan meninggalkan saudagar mimpi yang uzur,
dan tidak pernah bermimpi itu dengan koleksi ilmunya.
berjalan ke lembah Sisilah Al-jabal


cintaku pada Sisilah Al-jabal tidak lagi seperti dulu
tujuh belas purnama,gelap jadinya
jalannya makin bersimpang-siur
menghaba,kering dan makin rosak.


Aku
berdiri di lembah bucu dunia
ingin sekali terjun
ke alam mimpi


dan terus hanyut.

6 pendapat:

{ luccadjiwa } on: April 7, 2008 at 2:42 PM said...

wahh... bro.. panjang entry kali ni.. hingga aku terbuai dibawa masa yg berlalu...

{ faalifyazai } on: April 8, 2008 at 12:23 AM said...

haha.aku pun tak perasan. dah berhenti menulis kejap baru aku perasan panjang rupanya. aku sendiri terhanyut.

{ waterlily } on: April 12, 2008 at 10:12 AM said...

Jangan hanyut dik dan jangan mimpi-mimpi lagi :)

{ faalifyazai } on: April 17, 2008 at 5:37 PM said...

mimpi itu indah.mimpi itu buat kita sedar. mimpi buat kita peka dengan alam sekeliling. :)

{ CoffeeHolic } on: April 30, 2008 at 12:56 PM said...

ada makna yang perlu dikongsikan?

{ faalifyazai } on: April 30, 2008 at 4:42 PM said...

pasti ada.makna yang berpautan. nanti saya ceritakan :)

Labels

Followers

 
Copyright © 2010 gob[blog] gundah-gulana, All rights reserved
Design by DZignine. Powered by Blogger